assalamu'alaikum. membina kasih sayang manusia demi kasih sayang Allah.....

Friday, 30 November 2012

CORETAN KASIH~ INSAN BERNAMA SAHABAT


detik berlalu..makin terasa pantasnya masa meninggalkan diri yg sering alpa. Sudah hampir empat bulan meninggalkan dunia kampus. Sudah terlalu rindu meneguk ilmu di bumi kuin penuh barakah. Alhamdulillah..Allah izinkan aku bertapak lagi di ‘sana’. Hanya beberapa hari lagi diri ini bakal menginjakkan kaki ke medan ilmu. Semakin hari terasa keinginan menyemarak bak api menyemarak pantas saat disimbahkan minyak.

“Ya Allah..biarkanlah hati ini terus hanyut dengan cinta ilmu-Mu. Izinkan hati ini berjihad menggapai Redha-Mu . Ikhlaskan hati ini dalam perjuangan ini, engkau maha baik ya Rabb..tanpa pimpinan-Mu terasa lemah dan tak berdaya diri ini. ”
Entah mengapa, diri ini rasa sayu ..mengenang betapa besar rahmat Allah, walhal diri ini penuh dengan kelemahan. Bulan ini penuh dengan dugaan, mehnah di setiap penjuru. Namun segalanya terasa mudah kerana pertolongan Allah hampir sekali. Terima kasih cintaku. Engkau maha baik.

**************

Sesuatu yang tidak diduga….

Dalam sibuk aku menghadapi saat-saat akhir pengajianku beberapa bulan yang lalu, aku menerima SMS dari insan yang sangat thiqah orangnya, seorang perantara yang aku kagumi akhlaknya. Tentang risikan dari seorang jejaka yang tidak pernah aku kenali. Allah..ia datang saat diri masih tidak bersedia. Walau berat hati memikirkan soal ini..istikharah pengubat hati. Saban hari berlalu, seiring dengan istikharah..hati masih terasa berat, tiada ketenangan saat persoalan ini terlintas di fikiran. Akhirnya kata putus diambil jua. Diri terpaksa menolak risikannya, menyedari belum layak untuk bergelar zaujah dalam tempoh pengajianku..ilmu baru setahun jagung. 

Apa pun, aku tak mahu menolak lelaki itu hingga dia rasa terhina. Aku hanya mampu mengungkap bahawa aku masih tak bersedia. Alhamdulillah hati ini lapang semula. Aku bertekad untuk terus memburu cinta agung. Cinta-Nya sentiasa membawa kebahagiaan kepada hati, perasaan dan kehidupan. Sampai saatnya nanti akan aku temui jua cinta kekasih-Nya. 

Hari ini..diri begitu teruja untuk menyambung pengajianku ke peringkat seterusnya. Mengejar cita-citaku demi membantu Deen-Nya. Syukur ya Rahman kerana memudahkan urusan pengajianku. munkin tempohnya dirasakan lama..namun demi ilmu, empat tahun akan aku manfaatkan sebaik-baiknya hanya kerana Allah semata. (ya Rabb..kurniakan aku ikhlas dan istiqomah).

**************
 Suatu malam yang meresahkan..hati tidak tenteram, bagai ada sesuatu yang tidak kena. “ya Allah, gantikanlah kesedihan ini dengan sesuatu yang lebih baik, dan berilah hati ini redha menerima segala ketentuan-Mu yang mendatang” , hanya itu yang aku mampu ungkapkan saat itu.
“isk..isk..ana sedih, ana tak mampu nak tanggung semua ni lagi.”
“Assalamu’alaikum, uhkti kenapa ni? Enti ada masalah?”..aku hairan sejenak, sahabatku khairunnisa’ jarang sekali Nampak sedih begitu. Kali ni Nampak beliau betul-betul sedih. Tanpa aku sedari air mengalir deras di pipiku tanpa dipinta. Tak tahu kenapa, melihat kesedihannya membuatkan aku turut merasai penderitaan yang ditanggungnya..

Kring!!! Kring!!!.. jam loceng yang setia di penjuru katilku mengejutkan tidurku. Jarum pendek menunjukkan angka 5, manakala jarum panjang menunjukkan angka 12.
 “Astaghfirullahal’azim.. aku bermimpi rupanya, ya Allah..bagaimana keadaan sahabatku sekarang?”. Tanpa berlengah..aku bingkas bangun. air yang dingin menyegarkan badanku..sejadah di gapai, dalam pekat malam aku mengadu padanya dengan cucuran air mata. Terasa begitu syahdu.

“ ya Allah, tiada yang lebih indah dari berzikir padamu, tiada yang lebih bahagia dari bersama dengan-Mu. Dengan kebesaran jiwa-Mu, dengan keindahan wajah-Mu, dengan segala kebaikkan-Mu..aku pohon pada-Mu, ampunilah dosaku, ibubapaku, sahabat-sahabatku, guru-guruku, muslimin dan muslimat seluruhnya. Ya Rahman..saat ini munkin sahabatku khairunnisa’ berada dalam kedukaan..bahagiakanlah hatinya dengan rahmat-Mu..gantikanlah kesedihannya dengan sesuatu yang lebih baik baginya. Ya Rabbi, aku merayu pada-Mu, berilah kesabaran, ketabahan kepadanya dalam menghadapi setiap ujian-Mu. Aku yakin ya Rabb..setiap ujianMu adalah tanda kasih sayang-Mu pada hamba-hambaMu. Berilah kami redha dengan setiap ketentuanMu..amin, ya Rabbal ‘alamin. “

Sahabat..
tiada duka yang abadi di dunia ini.
Tiada sepi merantaimu selamanya.
Malam akan berakhir..hari akan berganti
Takdir hidup akan terus dijalani.
Tetapi aku percaya dan yakini, ada keindahan di akhirnya. Iaitu di Syurga-Nya.

Saat engkau bersedih..ingatlah Allah..kerana zikir adalah jambatan antara hamba dan Tuhannya, ia merupakan jalan menuju kecintaan Allah dan Redha-Nya. Zikir merupakan pintu untuk naik dan membuka. Zikir merupakan tanda-tanda orang-orang yang ingin berjalan menuju Allah dan ia adalah kekuatan hati, makanan hati, cahaya dan penerang penglihatan. Zikir merupakan jalan jalan untuk menyampaikanmu kepada Tuhanmu, iaitu satu jalan memperoleh kewalian dan menjadi orang-orang terpilih.

Akhir kalam, andai engkau membaca coretanku ini..yakinilah sahabat, engkau sentiasa dekat denganku..walau jasad kita terpisah jauh..namun ianya bukanlah asbab yang boleh merenggangkan hubungan ini. Kita satu roh dalam satu jasad. Penderitaanmu, kesakitanku jua.

 Saat dirimu dilanda masalah, percayalah.. munkin Allah mahu kita menjadi mukminah yang lebih berkualiti setelah kita ditarbiah dengan sabar. Bingkisan ini kutulis kerana aku terlalu menghargai dan menyayangimu, duhai sahabat. Semoga lebih ramai mukminah yang akan mengecapi nikmat bahagia apabila setiap dari kita dapat mencontohi peribadi mulia nabi Muhammad SAW. Aku berdoa dapat bersahabat lagi denganmu di taman Firdausi.
~Sollu a’la Nabi Muhammad SAW.
:::  <3 ALLAH  <3 RASUL  :::

No comments:

Post a Comment