assalamu'alaikum. membina kasih sayang manusia demi kasih sayang Allah.....

Wednesday, 23 January 2013

Ya Rasulullah..Rindunya kami Padamu..



Assalamu'alaikum ya Rasulullah..

tiada hari yang paling indah
semerbak harum kasturi mewangi
hari isnin 12 Rabiulawal tahun gajah
seluruh alam bersinar cahaya
lahirnya seorang bayi yang indah amat sempurna
Aminah mendakap penuh kasih sayang
yatim yang suci anak Abdullah.......

ya Rasulullah..rindunya kami padamu..


semua orang mengakui cinta pada baginda, namun ramai di kalangan kita tidak mengadaptasikan  pengakuan itu kepada amalan yg menunjukkan kita benar-benar cinta pada baginda SAW. (ya Allah..diri ini terlalu banyak kelemahan di sisi-Mu..ampunkan aku ya Rabb)


Bagaimana memupuk cinta pada Baginda ??


sahabat2 yang saya hormati dan kasihi..

masih belum terlambat untuk kita menzahirkan cinta kita pada baginda. 
walau hati kita sekeras batu, sukar menangis dengan cerita-cerita keinsafan..
tetapi percayalah..jika kalian betol-betol mengenali baginda nabi Muhammad dan kisah - kisah di saat kehidupannya, pasti hari-hari kalian dihiasi tangisan yang berpanjangan lantaran rindukan baginda..dan sesudah itu, hati terasa tenang sehinggakan terasa rindu untuk mengadap maha Esa. Allahhurabbi..rindunya kami pada maghfirah-Mu. perasaan ini hanya akan hadir pada hati-hati yang bersih. iaitu bersih dari segala sifat ujub, riyak, sum'ah dan mengharapkan penghargaan manusia. sebaliknya, hati-hati yang suci ini merindui keredaan Allah dalam semua amal perbuatan mereka dan menjadikan sunnah Rasul sebagai panduan dirinya sebagai musafir di muka bumi Allah ini. (ya Allah, kurniakan kami hati itu)


BAGINDA SANGAT MENGINGINKAN KEBAIKKAN UNTUK KITA...

baginda banyak menangis kerana kita. banyak menderita kerana kita..demi keselamatan kita di dunia dan akhirat yakni  selamat dengan cahaya Islam.


bayangkan sahabat-sahabat, saat baginda hendak menyampaikan dakwahnya pada penduduk Ta'if..baginda menerima hinaan yang menyakitkan. mereka langsung tidak menyambut ajakan baginda bahkan mencemuh, menghina dan mengusirnya. tidak cukup dengan itu, mereka turut menyeksa nabi, melempar nabi dengan batu-batu di sepanjang jalan yang dilalui baginda. 


lemparan batu-batu tersebut mengenai baginda sehingga habis badan dan kaki baginda berdarah-darah. seorang sahabat bernama Zaid bin Haritsah yang turut bersamanya berusaha melindungi baginda juga terkena lemparan batu sehingga beberapa bahagian di kepalanya terluka. seksaan penduduk Thaif itu baru berhenti saat Rasulullah tiba di perbatasan kota.


apabila sampai di kebun milik Uthbah bin Rabiah baginda beristirehat di bawah sebatang pohon anggur yang rendang sambil membersihkan luka-lukanya. saat itu..Nabi berdoa dengan doa yang sangat mengharukan, "Ya Allah, kepada-Mu aku mengeluhkan kelemahan tenagaku, kekurangan akal dan hujahku, serta kelemahan dayaku menghadapi manusia. Ya Allah yang maha penyayang, engkaulah tuhan orang-orang yang lemah dan engkau juga tuhanku. kepada siapakah hendakku serahkan diriku? kepada orang jauh yang memandang rendah kepadaku, atau kepada musuh yang Kau beri kuasa bagi menggagalkan urusan tugasku?..tidak kupedulikan keadaan ku ini, asalkan Engkau tidak murka kepadaku. Namun, bagiku rahmat-Mu amat luas. Cahaya wajah-Mu yang menerangi kegelapan dan menentukan kebaikkan urusan dunia dan akhirat. aku berlindung dari Murka-Mu yang akan menimpa  diriku. aku sentiasa memohon keredaan-Mu, kerana tiada daya dan kekuatan kecuali atas perkenan-Mu".


pada saat itu, malaikat penjaga gunung turun dari langit menemui baginda seraya berkata, " Ya Rasulullah, perbuatan penduduk Thaif benar-benar sudah keterlaluan. Allah memerintahkan aku untuk berkhidmat padamu. izinkan aku menghukum kejahatan mereka. jika engkau berkenan, biarlah aku jatuhkan gunung itu kepada mereka  sehingga mereka semua binasa". tetapi dengan segera Rasulullah menjawab," tidak wahai malaikat, jangan engkau lakukan hukuman seperti itu. aku melihat di kalangan penduduk thaif itu ada sedikit kebaikkan. jika mereka belum mahi beriman kepadaku saat ini, aku berharap anak-anak mereka kelak akan menjadi orang-orang beriman."


Rasulullah kemudian berdoa, " Ya Allah, ampunilah mereka..kerana sesungguhnya mereka itu belum mengetahui."


maka berkata malaikat penjaga gunung, " engkau benar-benar seperti yang disebut Tuhan-Mu."


apa yang dikatakan malaikat penjaga gunung ini merujuk kepada ayat Allah dalam surah At-taubah ayat 128. dalam surah ini dikatakan baginda bersifat belas kasihanterhadap orang beriman.


begitulah saudaraku yang dimuliakan, betapa agungnya akhlak baginda..betapa kasihnya, cintanya baginda pada kita. ini baru sebahagian..terlalu banyak kisah-kisah yang menyayat hati. penderitaan yang ditanggungnya sangat luarbiasa demi keselamatan kita. jadi, alasan apakah kita untuk tidak mencintai nabi Muhammad SAW??..dosa apakah yang membuatkan hati kita terhijab untuk mencintai nabi?? ..layakkah kita bergelar umatnya, sedang kita lalai dengan dunia yang banyak menyajikan keseronokan yang sementara ??


ayuh saudaraku..kita belum terlambat..untuk mencintai nabi bukan hanya untuk orang-orang yang bergelar ustaz-ustazah..namun cinta ini bersifat universal. siapa pun kita, arkitek, engineer, suri rumah bahkan pekebun.. kita layak mencintai nabi.


namun, bila dilihat di luar sana..masih ramai yang belum menjadikan islam cara hidup. hanya islam pada nama, namun cara hidup jauh tersasar. ya Allah..ini semua salahku. aku kurang berdoa untuk mereka.  ampunkan dosaku ya Allah..izinkan aku menghadapmu dengan bekalan yang dapat aku melihat kegembiraan yang terpancar di wajah baginda di saat aku mengadapmu kelak.kau bukakanlah pintu hati mereka untuk menerima hidayah-Mu. aku cinta kekasih-Mu nabi Muhammad. aku tahu, baginda sangat menginginkan keselamatan umatnya. aku ingin menjejakinya..akan aku sematkan keinginan baginda menjadi keinginanku. ya Rahman, kurniakan aku kekuatan, hati yang ikhlas dalam perjalanan ini.. malu rasanya mengatakan cinta kepada baginda kekasih Allah. kerana baginda insan mulia sedangkan diriku insan biasa. ku pujuk jua hati dan jiwa. meluahkan rasa cinta membara. di dalam pujian ucapan selawat, tanda penghargaan seorang umat. ya Allah..diri ini masih banyak dosa di sisi-mu, ampunkan aku. 


::::::>doaku..moga Allah memberi kalian penghayatan dalam menelusuri sirah nabi SAW. demi menyingkap sebuah mutiara di sebaliknya ...lantas ianya menjadi buah akhlak yang sangat harum. sehinggakan kalian dan diriku menjadi agen penyebar risalah nabi. kalian..umat terbaik. manfaatkan segala medium yang ada untuk menjadikan kalian 'ISLAM YANG BERGERAK' di muka bumi Allah. BerGeraK..menyegarkan jiwa-jiwa yang sedang layu kepada jiwa yang mendambakan keredhaan Allah.


~ ya Rasul, rindunya kami(umatmu) tidak terkata..syafaatkan kami.


No comments:

Post a Comment