assalamu'alaikum. membina kasih sayang manusia demi kasih sayang Allah.....

Monday, 7 May 2012

MENGHITUNG HARI...BERPISAHKAH KITA?


usai melaksanakan satu tugasan yang tidak kurang pentingnya... 

"akak! akak sini jap".. panggilan dari seorg ahli bilikku yang sangat rapat.aku bingkas bangun dari meja studiku menuju ke arahnya yang sedang menghadap laptop kesayangannya. "ye, ada apa ?" sambil menguntum senyum padanya..kami asyik bergurau. bergurau yg tidak berlebih-lebihan itu menjadi rencah utuhnya ukhwah kami. namun kali ini...

"akak, Ana sedih" mimik mukanya tergambar kesedihan. air matanya sudahpun bergenang tunggu saat mengalir tanpa rela.

"kenapa sedih-sedih ni sayang?, apa yang membuatkan Ana sedih ni?" aku terus menggapai tangan dan memeluknya agar terubat sedikit kesedihan dihatinya. selang beberapa saat..

"akak, tengok ni" sambil menunjukkan laptopnya. -TAHNIAH ANDA TELAH BERJAYA DITAWARKAN KE..- aku tidak mampu menghabiskan bacaanku yang tertera di laptopnya. Tiba-tiba satu perasaan sedih menyelinap di hatiku. namun hati ini mengawalnya agar tidak tergambar kesedihanku dihadapannya. 

"alhamdulillah, baguslah Ana dah dapat course yang memang Ana minat selama ni." so kenapa sedih-sedih ni.
"akak.....Ana target dapat di UiTM, Ana tak mengharap sangat dapat di Upsi tu" mimik mukanya jelas menampakkan kesedihan.

"sayang, teruskan istikharah ye. jangan lupa mengadu padaNya. Dia lebih mengetahui apa yang terbaik untuk Ana.  bagi akak, Ana terima je, jangan lepaskan peluang ni. nanti takut apa yang dikejar tak dapat, yang dikendong berciciran."
Ana mengangguk tanda setuju..aku mengerti perasaannya

 walau berat melepaskan kata-kata itu, aku gagahi jua demi kebaikkannya. rela cagarkan kemahuan hati ini yang hendak sangat bersama  lagi dengannya pada akhir-akhir pengajianku di lembah penuh barakah ini, KUIN. Namun apakan daya, perjuangan menuntut ilmu itu mesti diteruskan.

" Ana, di mana pun Ana ditempatkan nanti, Ana jangan tinggalkan usrah ye. insyaAllah usrah yang akan membimbing Ana terus istiqomah di atas jalanNya dan hakikatnya Allah yang maha menjaga".
dia mengangguk tanda setuju.

"akak, apa pun berlaku akak jangan lupakan Ana ye, akak ingat tau, akak ada sahabat dari sabah".kata-kata itu nampak seperti lucu namun tersirat seribu makna. aku mengerti apa yang dimaksudkannya. mataku berkaca, namun digagahi juga agar tidak terus mengalir. sambil tersenyum, "insyaAllah, tidak pernah lupa.Ana dah di hati akk." masakan tidak, ukhwah yang didasari iman tidak pernah mengenal erti perpisahan kerana ia telahpun terpahat di hati melainkan maut menjemput. 

sudah banyak kali diri ini merasai perpisahan dengan insan-insan tersayang. pada permulaan menghadapi semua ini, tak dinafikan betapa peritnya hati,terkadang sukar menerimanya,  namun inilah suratan takdir. Allah tidak mentakdirkan sesuatu itu melainkan ada hikmahnya. bermula dengan pemergian abah yang pergi buat selama-lamanya dan diekori dengan insan-insan yang bergelar sahabat. 
Rasulullah mengajar kita supaya berdoa dengan doa ini : " ya Allah janganlah Engkau serahkan diriku kepada diriku sendiri walaupun sekelip mata." 
mengapa? kerana diri kita lemah, ilmu cuma 'sekerat', kudrat kita terhad. Mana munkin kita dapat mengharungi kehidupan yang begitu mencabar ini hanya bersandarkan kekuatan diri. Justeru, dalam doa itu Rasulullah saw berpesan agar serah dan pasrahkan hati serta diri kepada Allah. 

kita tidak mengetahui apa yang terbaik untuk diri kita sendiri. kita hanya penerima, kita bukan pemberi. Yang memberi ialah Allah, dan Allah menegaskan apa yang diberikanNya untuk kita adalah baik belaka. namun akal kita tidak akan mampu mengetahui rahsia di sebalik yang pahit, pedih dan sakit. Mahunya yang manis-manis sahaja. Apatah lagi nafsu...ia akan memberontak apabila terjadi sesuatu yang berlawanan dengan keendak tabi'enya.
apabila berlaku sesuatu yang berlawanan dengan kehendak diri, berlakulah stres, marah dan sedih. Itu biasa. Hal itu sentiasa berlaku dalam kehidupan. Yang luar biasanya, apabila kita memilih untuk 'berkelahi' dengan takdir. kita tidak menerima warna-warni kehidupan seadanya. kita tidak berdamai dengan takdir sebaliknya memilih untuk memberontak, mempersoalkan dan melawannya. persoalan mengapa? kenapa? sering mehantui jiwa.
berusahalah dengan segala upaya yang dikurniakan Allah. tidak salah, malah kita dituntut untuk mencorakkan kehidupan sendiri dengan panduan serta kekuatan yang dibekalkan Allah jua. Namun, setelah berusaha dan berusaha semaksimumnya, letakkan segalanya di pinggiran. Jangan sekali-kali bersandarkan kepada diri, namun bertawakkal, bersangka baik, dan berdoalah kepada Allah. Apapun nanti hasilnya, katakan pada diri, " aku harap yang baik, Allah akan memberi yang baik."  ......
....yakinlah wahai adikku...

you're always in my heart ^_^....

No comments:

Post a Comment